Jenis-Jenis Tenaga Endogen Dan Eksogen Dalam Proses Pembentukan Bumi ( Materi IPS Kelas VII )

Jenis-Jenis Tenaga Endogen Dan Eksogen Dalam Proses Pembentukan Bumi ( Materi IPS Kelas VII )

Jenis-Jenis Tenaga Endogen Dan Eksogen Dalam Proses Pembentukan Bumi ( Materi IPS Kelas VII )

Jenis-Jenis Tenaga Endogen Dan Eksogen. Sudahkan anda tahu bahwa bumi ini terbentuk dari beberapa untusr penting didalamnya, dan bumi terbentuk dengan adanya tenaga Endogen dan Tenaga Eksogen, untuk menambah wawasan adik-adik semuanya, kali ini materi sekolah akan mencoba menjelaskan secara rinci kira-kira apa saja ya jenisnya.

Bumi yang bulat mempunyai susunan mirip telur. Kuning telur mewakili inti Bumi (core), putih telur mewakili selubung Bumi (mantle), dan cangkangnya mewakili kerak bumi (crust). Kerak ini berkembang pada masa arkeozoikum. Ketebalan kerak Bumi yang kita tinggali ini hanya 30–80 km.

Di dasar samudra kerak Bumi lebih tipis lagi, yaitu antara 5–7 km. Tebal lapisan selubung Bumi yang berada di bawah kerak bumi mencapai kedalaman sampai 2.900 km. Selubung dibagi dua, yaitu lapisan atas dan lapisan bawah. Lapisan atas bersifat lembek, sangat panas, dan dapat mengalir keluar. Selubung di lapisan bawah lebih padat dan tegar karena tekanan di dalam Bumi yang besar. Bagian inti yang berupa material nikel besi bersifat cair dan sangat panas di lapisan luar.

Suhu yang sangat panas (di atas 3.000°C) dan tekanan yang kuat membuat inti Bumi selalu bergolak. Pergolakan ini menimbulkan tenaga yang mahadahsyat sehingga menekan batuan cair pada saat selubung terdesak keluar ke permukaan Bumi dan akhirnya membentuk muka Bumi Tenaga yang berasal dari dalam Bumi inilah yang disebut tenaga endogen.
jenis-jenis-tenaga-endogen-dan-oksogen
Sementara tenaga endogen bekerja, muka Bumi yang telah terbentuk akan diubah oleh tenaga dari luar Bumi yang disebut tenaga eksogen. Inilah dua tenaga yang memegang peranan di wajah Bumi. Berikut dijelaskan tentang kedua tenaga tersebut membentuk wajah Bumi dan bentang alam yang dihasilkannya. Untuk lebih lengkap dan jelas berikut penjelasan mengenai Jenis Tenaga Endogen dan Eksogen, silahkan bisa anda baca secara teliti dan semoga menambah ilmu kalian.

Jenis-Jenis Tenaga Endogen


Sebenarnya untuk Macam Tenaga Endogen sudah pernah saya bahas dipostingn yang lalu, tapi untuk lebih memperjelas, ok tidak apa-apa saya akan membahasnya lagi agar anda lebih paham betul apa saja Jenis Tenaga Endogen itu, silahkan bisa dibaca lebih lanjut keterangan dibawah ini;

Secara umum Tenaga Endogen dibagi menjadi 3 bagian yaitu Tektonisme, Vulkanisme dan Gempa Bumi. nah untuk memperjelasnya mari kita bahas satu persatu.

1. Tektonisme (Diastropisme)

Proses tektonisme bisa disamakan dengan dislokasi yang berarti disertai dengan perubahan letak lapisan kulit Bumi dari kedudukan semula. Perubahan ini bisa secara vertikal maupun horizontal.
Tektonisme berpengaruh pada wilayah yang luas. Berdasarkan kecepatan gerakan dan luas wilayah yang terkena pengaruh, tektonisme dibedakan menjadi dua.

a) Gerak Epirogenesa

Gerak inilah yang membentuk benua. Gerakan ini berlangsung dengan sangat pelan sehingga kadang tidak kita rasakan. Gerakan ini meliputi wilayah luas dan tanda-tandanya dapat dilihat dari adanya perubahan garis pantai.

b. Gerak Orogenesa

Gerakan ini merupakan gerakan pembentuk pegunungan lipatan maupun patahan. Terjadi dalam waktu yang relatif lebih singkat dan daerah yang lebih sempit. Adapun Gerak Orogenesa ini dibagi menjadi beberapa macam yaitu;
  • Lipatan
  • Patahan
Untuk penjelasannya saya perjelas dikesempatan mendatang saja ya, karena akan terlalu panjang penjelasannya jika saya terangkan saat ini.

2. Vulkanisme

Peristiwa vulkanisme sangat berhubungan dengan naiknya magma dari dalam perut Bumi. Magma adalah campuran batubatuan dalam keadaan cair, liat, dan sangat panas yang terdapat dalam perut Bumi. Aktivitas magma disebabkan oleh tingginya suhu magma dan banyaknya gas yang terkandung di dalamnya. Adanya aktivitas ini dapat menyebabkan retakan-retakan dan pergeseran kulit bumi.

Proses terjadinya vulkanisme dipengaruhi oleh aktivitas magma yang menyusup ke dalam litosfer (kulit Bumi). Penyusupan magma ke dalam litosfer dapat dibedakan menjadi dua sebagai berikut.

a) Intrusi Magma

Intrusi magma adalah peristiwa menyusupnya magma di antara lapisan batuan, tetapi tidak mencapai permukaan Bumi. Intrusi magma dapat dibedakan atas sebagai berikut.
  • Intrusi datar (sill atau lempeng intrusi), yaitu magma menyusup di antara dua lapisan batuan, mendatar, dan paralel dengan lapisan batuan tersebut.
  • Lakolit, yaitu magma yang menerobos di antara lapisan Bumi paling atas. Bentuknya seperti lensa cembung atau kue serabi.
  • Gang (korok), yaitu batuan hasil intrusi magma yang menyusup dan membeku di sela-sela lipatan (korok).
  • Diatermis, yaitu lubang (pipa) di antara dapur magma dan kepundan gunung berapi. Bentuknya seperti silinder memanjang.
b) Ekstrusi Magma

Ekstrusi magma adalah peristiwa penyusupan magma hingga keluar ke permukaan Bumi dan membentuk gunung api. Hal ini terjadi apabila tekanan gas cukup kuat dan ada retakan pada kulit Bumi sehingga menghasilkan letusan yang sangat dahsyat.

3. Gempa Bumi (Seisme)

Gempa merupakan getaran keras dan terjadi secara tiba-tiba. Gempa ini merupakan peristiwa alam yang sangat menghancurkan. Pergeseran daratan di Bumi selalu diikuti dengan gempa. Secara umum, penyebab gempa bumi dapat dikelompokkan menjadi tiga jenis yaitu tektonik, vulkanik, dan runtuhan.

a. Gempa Tektonik

Gempa bumi yang sering terjadi di Indonesia disebabkan oleh gejala tektonik, yaitu gerakan lempeng tektonik pada lapisan kulit Bumi. Lempeng tektonik merupakan bagian dari litosfer yang padat dan terapung di atas lapisan selubung bergerak satu sama lain. Gempa ini terjadi karena pelepasan tenaga yang dihasilkan oleh pergeseran lempeng tektonik.

b) Gempa Vulkanik

Gempa yang mengguncang Bumi juga dapat ditimbulkan oleh gejala vulkanik atau gunung api. Letusan gunung api yang terjadi disebabkan oleh aliran magma dari dalam Bumi menerobos ke atas lapisan kerak Bumi. Letusan gunung berapi yang keras menyebabkan getaran kulit Bumi, terutama di
daerah sekeliling gunung berapi. Pengaruh gempa vulkanik tidak sampai radius jarak yang jauh. Intensitas gempa biasanya lemah sampai sedang. Akibat yang ditimbulkan oleh gempa vulkanik juga tidak sebesar gempa tektonik.

c) Gempa Runtuhan

Selain gempa tektonik dan vulkanik, gempa bumi dapat terjadi karena runtuhan lapisan. Kegiatan penambangan bawah tanah menyisakan rongga-rongga di bawah tanah berupa guagua. Apabila runtuh, permukaan Bumi akan bergetar. Gempa jenis ini bersifat lokal dan kekuatannya paling lemah.

Demikian penjelasan yang bisa saya berikan mengenai Jenis Tenaga Endogen dan Eksogen, semoga bisa bermanfaat dan membantu anda semuanya yang saat sedang ingin memperdalam ilmu IPS, terimakasih
Blogger
Pilih Sistem Komentar

Advertiser